ALUR PROSES GARMEN

Garment manufacture adalah sistem manufaktur atau sistem produksi massal terhadap produk garmen atau pakaian. Sedangkan teknologi garmen adalah ilmu yang mempelajari tentang teknologi atau teknik-teknik dalam proses pembuatan pakaian.
Bangsa Indonesia telah mulai menerapkan garment manufacturing system sejak pertengahan tahun 70-an terutama untuk produk pakaian olah raga (sport wear) dan pakaian dalam (under wear).

A. PERBEDAAN GARMEN DENGAN TAILOR

BEDA GARMEN DAN

BEDA GARKON

B. Beberapa tugas di garmen

a. Merchandise : menghitung seluruh biaya saat perencanaan produksi dengan tujuan agar biaya produksi rendah sehingga perusahaan untung.

b. Marketing : pemasaran hasil produksi

c. Bentuk organisasi Tergantung:
• Jumlah mesin  setiap unit mesin mampu memproduksi rata – rata 15 potong kemeja/shift kerja.
• Kapasitas produksi
• jenis produksi

d. Bagian perancangan/Designer
• Menggambar
• Melihat trend mode
• Mewujudkan rancangan menjadi pakaian

e. Advertising  untuk memperkenalkan dan mempengaruhi calon pembeli terhadap hasil produksi dengan cara fashion show dan promosi dalam bentuk lain.

 

alur garmen

add ketrg

Semua proses di atas dapat dijelaskan secara detail sebagai berikut :

1. Pattern Making process adalah membuat rencana / rancangan bentuk pakaian

2. Making sample adalah proses pembuatan pola sesuai dengan style/desain dan ukuran/work sheet dalam pembuatan top sample minimal 4 pieces per size, dan hasil sample tersebut di cek oleh merchandiser dan buyer. Sample yang telah disetujui/approved langsung diproduksi secara masal, tetapi kalau tidak disetujui harus membuat sample lagi sampai di setujui/approved.

3. Cutting adalah proses pemotongan kain, yang meliputi:
a. Marker : Proses meng copy pola sesuai dengan kebutuhannya
b. Spreading : proses penggelaran kain lembar demi lembar menjadi
tumpukan kain, sesuai dengan kebutuhan.
c. Bundling : proses pemberian tanda pada komponen–komponen pola marker yang siap akan di potong
Contoh bundling :
1) Style = Seragam
2) Size/ukuran = L
3) Tahap = I
4) Bendel = 2
5) No seri = 345 – 479
6) Jumlah = 135
7) Komponen = Kantong
8) Warna = blue (Biru)
d. Numbering : proses pemberian nomor pada bagian komponen–komponen pola sesuai dengan urutannya saat penggelaran kain lembar demi lembar menjadi tumpukan banyak, misal 125 lembar setiap tumpukan. Berarti pola kemeja body depan kiri sebanyak 125 lembar, maka harus di beri nomor dari lembar 1 s.d. 125. Ini dilakukan pada setiap komponen.

Contoh komponen hasil potong kemeja lengan pendek terdiri dari :
1) Body depan kanan dan kiri
2) Body belakang
3) Lengan kiri dan kanan
4) Kantong
5) Daun kerah dan kaki kerah

4. Sewing adalah proses menjahit atau mengabungkan komponen pakaian yang telah dipotong menjadi pakaian jadi yang meliputi:

a. Cek komponen : proses mengecek komponen pola yang diterima dari cutting, berapa jumlah komponen sebuah pakaian
b. Cek Bendel : proses mengecek komponen pakaian, komponen demi komponen.
c. Layout mesin : menata dan mengurutkan mesin sesuai dengan urutan proses penjahitan pakaian.
d. Trimming : proses pemotongan benang dari sisa–sisa jahitan
e. QC sewing : proses pengecekan/pengendalian mutu pakaian yang sedang proses dan sudah selesai diproses dan siap di transfer ke proses finishing

5. Finishing adalah proses penyempurnaan pakaian jadi, meliputi:

a. Ironing : proses untuk merapikan pakaian dengan penyeterikaan, dan selanjutnya di hand tack.
b. QC finishing : proses pengecekan pakaian sebelum ditransfer ke packing
c. Packing : proses mengemas pakaian dalam plastik atau dengan hanger, juga pemberian aksesoris, pita, bunga, solasi dll, kemudian dikelompokan sesuai dengan ukurannya dan siap untuk dipasarkan.

contoh tt ltk

Contoh untuk membuat kemeja membutuhkan mesin
a. Lock Stitch/Single Needle (SN)
b. Over Lock Stitch
c. Button Sewing Machine
d. Button Hole Sewing Machine
e. Chain Stitch
f. Double Needle (untuk pembuatan jeans)
E. Raw Material/Bahan baku

Bahan baku/raw material yang berada di dalam gudang sebelum masuk proses produksi, diperiksa kualitasnya untuk hal-hal sebagai berikut :
1. Bentuk gulungan kain
2. Shading/matching warna (kesamaan dan kerataan warna kain)
3. Lebar kain
4. Panjang kain
5. Corak/ Motif kain
6. Benang jahit / sewing thread (warna, nomor atau kehalusan)
7. Kancing (button)
8. Resluiting/zipper
9. Gulungan kain, semakin panjang gulungan kain semakin tinggi efisiensi
bentuk gulungan kain

Nomor 1 – 13 bisa saja terdapat dalam satu pabrik, yang penting diperhatikan adalah : jenis mesin, bahan/fabric, untuk proses masing-masing akan berbeda.
F. BEBERAPA JENIS PRODUK DARI INDUSTRI GARMEN (Clothing Industries) :

1. Water proof outwear (pakaian anti air) : jas hujan/mantel
2. Men’s tailor outwear (pakaian luar pria) : jaket
3. Women’s tailor(pakaian wanita) : jas/blazer
4. Casual clothing and sportswear (pakaian santai & olahraga) : T- shirt, Polo shirt, pants, shorts dll
5. Shirt : kemeja
6. Blouse : blous
7. Dresses : pakaian wanita
8. Underwear : pakaian dalam
9. Foundation Garment (terdapat dalam jas/blazer) : Kemeja, blouse, skirt
10. Lingerie (Pakaian tidur wanita) & Pajamas (pakaian tidur pria)
11. Children wear (pakaian anak-anak)
12. Work Clothes & Uniform (pakaian kerja dan seragam)
13. Knit wear (clothing yang berasal dari knitted fabric/rajutan), baik untuk dewasa/adults maupun anak-anak/children.
G. PEMBUATAN KERTAS MARKA

kertas marka/“marker paper“ adalah kertas yang sangat panjang dan lebarnya sama dengan lebar kain, untuk menjiplak pola dan disusun ke arah lusi (panjang kain) dan ke arah pakan (lebar kain).

alur singkat

Keterangan :

Spreading = proses menggelar kain lembar demi lembar menjadi tumpukan kain
Cutting = proses pemotongan kain mengikuti garis-garis pola pada kertas
marka
Sewing = proses menjahit komponen dan merakitnya hingga menjadi pakaian lengkap
finishing = proses penyempurnaan; trimming, ironing, folding, tickets, label, dll.
Packaging = proses pembungkusan dengan plastik dan masukkan ke carton box
Shipping = pengapalan/pengiriman barang kepada konsumen.

Iklan

Tentang ysetianingsih

Saya bekerja sebagai pendidik di SMK Negeri 1 Purwojati jurusan TATA BUSANA. Mulai bertugas di SMK ini sejak tahun 2011 hingga saat ini.
Pos ini dipublikasikan di Pengetahuan. Tandai permalink.

7 Balasan ke ALUR PROSES GARMEN

  1. Iyan berkata:

    terima kasih, cukup detil membahas industri garmen. Sangat informatif.

    Suka

    • ysetianingsih berkata:

      Terimakasih kembali atas kunjungannya di blog saya, semoga dapat memberikan manfaat bagi semua pengunjung blog yang sederhana ini.

      Suka

  2. almaguna cargo berkata:

    Terimakasih sudah berbagi info, semoga semakin sukses

    Suka

  3. DINI RAHAYU berkata:

    Terimakasih sangat bermanfaat

    Suka

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s